Apresiasi dolar hantam negara berkembang lebih keras dari negara maju

Situs – Apresiasi dolar AS yang didorong terutama oleh risiko keuangan global tahun lalu memiliki dampak negatif yang lebih keras, terutama untuk aktivitas ekonomi dan impor, pada ekonomi pasar negara berkembang daripada negara maju, Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada Rabu (19/7/2023).

IMF mengatakan dalam External Sector Report tahunannya bahwa nilai tukar riil efektif dolar naik 8,3 persen pada 2022 ke level terkuat dalam dua dekade, di tengah serangkaian kenaikan suku bunga Federal Reserve untuk mengekang inflasi dan harga-harga komoditas global yang lebih tinggi didorong oleh konflik Ukraina.

Dampak negatif sektor riil dari apresiasi dolar turun secara tidak proporsional di pasar negara berkembang, sementara dampaknya terhadap ekonomi maju kecil dan berumur pendek, kata IMF.

Di ekonomi pasar negara berkembang, apresiasi dolar 10 persen, terkait dengan kekuatan pasar keuangan global, menurunkan produksi produk domestik bruto (PDB) sebesar 1,9 persen setelah satu tahun, dan hambatan ini diperkirakan akan bertahan selama dua setengah tahun, menurut IMF.

Sebaliknya, efek negatif pada ekonomi negara maju jauh lebih kecil, dengan pengurangan output memuncak pada 0,6 persen setelah satu kuartal dan sebagian besar hilang dalam setahun, kata IMF.

Banyak ekonomi pasar negara berkembang juga mengalami ketersediaan kredit yang memburuk, berkurangnya arus masuk modal, dampak kebijakan moneter yang lebih ketat, dan penurunan pasar saham yang lebih besar, kata IMF.

Emerging markets dan ekonomi negara berkembang dengan kerentanan yang sudah ada sebelumnya seperti inflasi tinggi dan posisi eksternal yang tidak selaras mengalami tekanan depresiasi yang lebih besar, sementara ekonomi pengekspor komoditas mendapat manfaat dari kenaikan harga-harga komoditas,” kata IMF, dikutip dari Xinhua.

Laporan IMF juga menunjukkan bahwa apresiasi dolar memiliki dampak nyata pada pertumbuhan ekonomi global, yang tercermin dalam neraca transaksi berjalan global, metrik utama untuk menghitung jumlah neraca transaksi berjalan absolut di seluruh negara.

Menurut penilaian IMF, apresiasi dolar 10 persen dikaitkan dengan penurunan neraca transaksi berjalan global sebesar 0,4 persen dari PDB dunia setelah satu tahun.

Penurunan sebesar itu “signifikan secara ekonomi,” kata IMF, karena rata-rata neraca global selama dua dekade terakhir adalah sekitar 3,5 persen dari PDB dunia, dengan standar deviasi 0,7 persen.

Penurunan neraca global mencerminkan kontraksi berbasis luas dalam perdagangan dengan adanya harga mata uang yang dominan, yang difasilitasi oleh penyempitan neraca perdagangan komoditas, mengingat penurunan harga komoditas yang secara historis menyertai apresiasi dolar, tambahnya.

IMF menyatakan bahwa nilai tukar yang lebih fleksibel dan ekspektasi inflasi yang lebih kuat dapat mengurangi dampak negatif ke pasar negara berkembang.

IMF merekomendasikan agar negara-negara pasar berkembang bergerak menuju nilai tukar yang fleksibel dengan mengembangkan pasar keuangan domestik yang mengurangi sensitivitas pinjaman terhadap nilai tukar, dan berkomitmen untuk meningkatkan kerangka fiskal dan moneter, termasuk kemandirian bank sentral, untuk membantu menjangkarkan ekspektasi inflasi.

Di ekonomi pasar yang sedang berkembang dengan gesekan keuangan yang parah dan kerentanan neraca, langkah-langkah manajemen makroprudensial dan aliran modal dapat membantu mengurangi limpahan lintas batas yang negatif, kata IMF.

Exit mobile version